Monday, 1 September 2014

Tuhan Tolong

  

dugaan yang didatangkan kepadaku terlalu sukar untukku terima. adakah aku tidak layak untuk mengecap bahagia. mengapa sering terhadir perasaan duka di secebis hati. adakah aku diuji kerana dosa yang tiada terkira. adakah aku insan yang paling tiada berguna. sebetulnya aku tiada berdaya. aku hanyut tanpa dorongan. aku insan pendosa tiada pernah bernoktah. jujur selalu aku terfikir adakah aku manusia hina. adakah aku manusia yang mendatangkan segala malapetaka. adakah aku tidak layak menerima bahagia. adakah ini petanda. aku bingung. aku buntu. aku kecewa. aku sukar menerima suratan hidup. aku sedar. aku adalah hamba. aku diuji kerana aku mampu. aku hamba. aku mampu. cuma. kejam sungguh aku rasa. aku punya perasaan. aku minta bahagia. mengapa timbulnya duka. kejam. terlalu kejam. mengapa harus diambil semua rasa yang pernah mengusik jiwa. mengapa aku. mengapa hidup aku. mengapa. aku tanya mengapa. aku minta indahnya rasa mengapa aku terima rasa pahit berluka. adakah aku tiada layaknya menerima semua yang aku mahu. aku mengemis secebis ihsan. hati aku sayu. sungguh aku rasa beban. air mata terjatuh tiada mampu aku tahan. doa aku tiada pernah berputus. kerana itu memangnya cara untuk aku dapatkan kembali rasa yang pernah menyapa. aku rayu. aku mahu bahagia aku semula. aku mahu. aku terlalu rindu. aku perlu. sungguh aku rindu. aku mahu seperti suatu ketika dulu. aku rindu. pernah terdetik di benak aku. aku mahu pergi menghadap pencipta aku sebelum semua yang aku punya tinggalkan aku. aku tiada mahu meneruskan derita. aku ucap syahadah. aku diam. aku bisu. aku angkuhkan rasa. aku masih punya amanah. sesudah hati aku tenang. kesemua amanah aku sudah aku selesaikan. aku mohon aku pergi. aku ingin semua yang aku punya rindu aku. tahu aku terseksa. selama ini aku pendam. tahukah aku terasa. aku tiada pentingnya. hati aku dicipta untuk terluka. tiada aku peduli. dari kecil aku sudah terbiasa. maaf aku manusia. aku tiada sempurna.